Saturday, April 27, 2013

Karpal Singh Hidapi Saraf Politik?

ULASAN ISU                                                                                          

Kalau kita menyifatkan Karpal Singh sedang menghidap satu penyakit berhubung saraf mungkin ada yang tidak bersetuju dan akan menganggap tanggapan itu busuk dan kejam. Tetapi kalau diperhatikan tindak tanduk dan aksi-aksi lisan poliiknya (kenyataan media) yang tidak menuruti alunan angin semasa dalam PKR, Karpal Singh memang sah menghidap sejenis penyakit.

Karpal: Naif politik.
Pemikirannya mungkin masih waras, tetapi politiknya sudah tidak begitu waras. Karpal semacam bercakap apa yang terlintas di kepalanya saja tanpa mempedulikan maslahat lain dan dia seakan berada dalam kekacauan fikiran antara politik dengan profesyennya sebagai seorang pengamal undang-undang. Apakah Karpal tahu bahawa di dalam politik tidak ada (valid) undang-undang? Atau undang-undang hanya digunakan untuk pemanis mulut sahaja bukan untuk diamalkan sepenuhnya seperti di dalam sebuah perbicaraan mahkamah yang mempunyai tatacara dan peraturan ketat?

Jadi dunia politik tidak boleh disamakan dengan dunia mahkamah yang berdasarkan hujah dan fakta dan menang kalah bergantung kepaada teknikal?

Di dalam politik juga tidak ada kebenaran yang mutlak sebaliknya penuh dengan kemunafikan dan tipu helah. Tidakkah Penegerusi DAP itu mempelajari politik dari pihak lawan yang menyerang membabi buta tanpa mempedulikan undang-undang adat dan agama. Tidakkah dia tahu politik itu untuk mendapatkan kuasa dan kuasa itu akan digunakan membentuk apa yang kita perjuangkan?

Karpal seharusnya sudah arif dengan perkara ini sebab dia adalah orang usang dalam politik. Sudah menjadi ahli parlimen lebih 30 tahun. Sepatutnya dia tidak lagi bermain (berperang) dengan diri dan prinsipnya. Kalau dia mahu tegak dengan prinsipnya lebih baik beliau keluar dari circle politik. Duduk di pejabat, pergi ke mahkamah dan debatkan undang-undang di sana.

Haron: mencari modal.
Desakan terbaru Karpal Singh kepada Anwar Ibrahim agar menyatakan pendirian dan sikap mengenai hudud adalah sesuatu yang bercanggah dengan semangat politik masa kini. Desakan Karpal itu songsang dan mematahkan semangat orang lain. Karpal tertinggal kapal politik masih membicarakan soal-soal yang remeh dari konteks politik. Saat orang bergerak untuk mendapatkan kuasa bagi memperbetulkan setiap kesilapan dibuat UBN, dia masih menggoncang sauh kapal kononnya ia perlu dipebetulkan.

Apakah Karpl tidak merasai yang kapal Pakatan Rakyat sedang meluncur laju dengan penuh bergaya kini. Kenapa hendak dikucahkan laut menjadi ombak bagi mengoleh-olehkan kapal? Karpal mendesak Anwar menyatakan soal hudud itu apabila Timbalan Mursyidul Am Haron menegaskan yang PAS tetap akan melaksanakan hudud. Karpal mungkin tidak faham apakah manfaat kenyataan Haron Din itu dengan suasana pilihan raya ini. Beliau sepatut bijak membaca kenyataan itu dan bukan bodoh menembak.

Sebagai parti Islam yang concern kepada hukum Islam semestilah Haron Din menegaskan demikian. Bagi PAS usaha melaksanakan hudud adalah wajib. Dan penegasan Haron Din itu juga dalah aset buat PAS dalam konteks Melayu. Seharusnya Karpal bijak membaca isi hati Haron Din.

Itu sebab saya kata Karpal cerdik dalam bidang undang-undang tetapi kurang bijak dalam politik.
Tenguk Lim Kit Siang atau Guan Eng, mereka juga ada agenda dan matlamat sendiri. Mereka juga ada sudut-sudut yang tidak selari dengan kepimpinan Pakatan lain baik Nik Aziz atau Anwar Ibrahim. Saya percaya mereka juga kurang bersetuju dengan hudud. Tetapi kerana mereka bijak politik tahu waktu mana hendak menyalak dan waktu mana hendak pejam-pejam mata.

Karpal cekap membela anak guamnya tetapi dia kurang cekap dan naif dalam politik. Kalau dia cerdik dia tidak akan membicarakan soal hudud dan bercakap benda-benda yang bertentangan dari segi moral, budaya dan agama pada saat sedang berjalan menuju ke pusat mengundi. Dia tidak bergasak dengan Dr Haron Din yang menyatakan pendirian dan sikapnya terhadap agenda Islamnya.

Dalam soal ini Haron Din juga boleh dipersalahkan kerana kurang bijak untuk menjual modal bagi mendapat undi. Beliau sepatutnya tidak membuka budu di tengah ramai kerana bau wangi budu itu akan menerpa hidung sesiapa saja termasuk yang alergik dengan pencicah pembuka selira makan itu.

Mulai hari ini baik Karpal dan Haron Din atau sesiapa jangan membincangkan soal agenda masing-masing dari lorong dan lurah agama dan bangsa. Kurang perselisihan atau tahan nafas untuk berlaga angin sesama sendiri. Yang penting biarlah Pakatan Rakyat menang dahulu. Selepas itu kalau hendak bergasak sampai berasap pun silakan. Kalau hendak bertikam main pedang pun silalah. Tetapi janganlah menjadi pandir, lebai malang ata pak kadok, kita bergaduh sebelum masanya. Kita berlundur sebelum duduk. Kebodohan kita jangan sampai dipersendakan oleh rakyat.

Semua pemimpin Pakatan Rakyat harus meletakkan usaha untuk menang terlebih dahulu. Soal tetek bengkit atau mengenai dasar dan polisi untuk menepati nyawa perlembagaan parti masing-masing bincang kemudian. Kalau dibincang masa ini, sebelum kuasa ada ia tidak menjadi apa-apa. Sia-sia sahaja. Pastikan meja bulat di Putrajaya terbentang dulu sebelum kita hendak berdebat dan menuntut hak.

Kepada rakyat dan pencipta perubahan pula usah pedulikan pertikaikan dan kekaburan politik orang seperti Karpal Singh atau Haron Din atau sesiapa pun. Tinggalkan mereka bergaduh dengan diri mereka sendiri. Kalau boleh campakkan mereka ke dalam tong sampah. Biar dia berkokok dari dalam ruang yang hanyir itu kerana ia sesuai dengan tahap politik mereka yang hampak dan haprak. Kalau kita mengambil pot kepada butir bicara yang merugikan kita, kita juga akan jadi seperti mereka. [wm.kl.10:50 am 27/04/13]
Post a Comment